Thursday, 17 August 2017

Maaf atas kekhilafan lalu



Saya bukanlah manusia yang sempurna. Kadang kala hati terluka siapa nampak? Hanya tuan badan sahaja merasa. Biarlah wajah memaparkan senyuman walau di lubuk hati masih membasahi diri. Mungkin terlalu banyak dosa lalu, kini Allah sedang mencuit hati masing-masing sebagai sebuah ujian. Kita sebagai manusia perlulah terima, bukannya melenting. Sedangkan saya sendiri kadang kala tidak boleh terima takdir tentang apa yang berlaku, apatah lagi di pihak sana? Masing-masing merasa kesakitan yang dialami. Jadi, sebagai seorang sahabat, keluarga, saudara mara, perlulah sama-sama bantu bangkitkan semula semangat sahabat anda yang sedang tersungkur dek kesedihan yang dialami. Saya sendiri lemah, tidak sekuat wanita lain. Mudah melenting, mudah kecewa, mudah terluka, itulah kelemahan yang sentiasa ada dalam diri. Kadang kala pengalaman itu mengajar kita untuk menerima takdir yang sudah Allah tentukan. Mestipun ianya sukar, biarlah ia dimamah masa, jangan memamah hati. Terluka boleh diubat, retak boleh disambung, tiada perkara yang tidak mustahil tidak boleh diselesaikan. Semuanya pasti ada jalan, sama ada esok, lusa atau akan datang saja.

Saya sendiri tidaklah sebaik mana, pernah menyakiti hati orang lain, pernah termarah, macam-macam pernah dilakukan. Kadang-kadang kita sendiri tidak berniat untuk menyakiti sesiapa mahupun merosakkan mana-mana hubungan. Dengan penyesalan inilah mengajar diri sendiri untuk lebih berhati-hati selepas ini. Jangan mudah percaya. Jangan terlalu berharap. Kalau tidak, lihatlah sekarang, memakan diri. Mujurlah lama kelamaan hati mula pulih, dapat menerima segala apa yang berlaku dengan tenang. Saya sudah pun bahagia. Pihak sana sudahpun bahagia. Hati sama hati sudah berbaik, tiada lagi hasat dengki atau dendam biarpun perkara lepas amat menyakitkan. Bukan mudah sebenarnya mahu memujuk hati ini. Tetapi sampai bila? Sampai bila persoalannya? Kita berhak untuk bahagia. Maka, bahagiakanlah.

Dengan ini, saya dengan rendah dirinya memohon maaf sekiranya ada tersakitkan, terlukakan dan segala salah silap yang telah saya lakukan sama ada dengan sengaja atau tidak sengaja, maafkanlah. Kadang kala tindakan kita tanpa kehendak diri dan terlalu mengikutkan nafsu bakal membawa padah pada diri dan orang sekeliling. Biarlah hubungan kita kekal sebagai saudara seIslam. Jangan dipunahkan harapan sebagai seorang wanita yang sedang menjaga hak kebahagiaannya suatu hari nanti. Yang sudah bahagia, teruskanlah berbahagia. Saya gembira melihat kebahagiaan anda di sana. Semoga kebahagiaan saya sekeluarga akan sentiasa diberi rahmat Allah swt.

Doakanlah yang baik-baik, insyaAllah segala urusan dunia akhirat akan dipermudahkan. Amin...

#Nasihat buat diri sendiri & sahabat sekalian